bahasa Indonesia · book · journal · review

Big Bad Wolf Surabaya – visit #2

image

Dilihat dari instagram story-nya BBWid, hari pertama itu udah kaya pasar. Rame banget. Seneng sih tau masih banyak orang yang suka sama buku yang semoga berbanding lurus dengan minat bacanya. Tapi, saya memilih untuk nggak dateng pas tanggal 20 itu. Nggak bakal nyaman buat cari dan baca buku. Toh rumah saya alhamdulillah termasuk deket sama venue-nya, jadi bisa kapan aja kesana.

Jadiii… berbekal apa yang udah dilihat waktu preview sale, saya berkunjung lagi tanggal 21 pagi. Begitu Esha berangkat sekolah, langsung siap2 dan berangkat jam 7. Niat, beneran. Karena masih rush hour, jadilah kena macet dan sebagainya. Baru nyampe jam 8-an. Dan ternyata masih sangat sepi dan adem, sodara2. Ada manfaatnya juga pengalaman preview ini, karena udah tau site map-nya lah, kira2. Dimulai dari deretan meja young adult yang ada empat, delapan sisi, disisir satu2. Terus ke meja2 romance, general, activity, dan berakhir di art.

Lorong2 yang lowong, atmosfir yang cenderung rileks, bikin saya bisa leluasa liat setiap tumpukan buku. Maka, hasil perburuan pagi itu sangat memuaskan meskipun nggak banyak 😆

image

Tiga dari lima buku diatas adalah yang udah lumayan lama saya impikan 😂 Chuck P.’s Diary, Morrissey’s List of the Lost, dan salah satu buku dari The Secret Series-nya Pseudonymous Bosch. Dua lainnya kumpulan cerita pendek (Coffee Shop Book Club) dan buku dari Mizan (The Ho(s)tel).

Iya, selain buku impor, ada juga buku2 terbitan Mizan yang mengambil bagian depan hall dekat pintu masuk. Harganya mulai dari 5 ribu aja! Tentu beberapa orang akan lebih milih buku aslinya dibanding yang terjemahan kalo udah ada di BBW, tapi banyak (banget) juga kok yang karya penulis lokal. Sayangnya, buku2 ini dibungkus plastik jadi nggak bisa diintip dulu. Heheh. Saya pilih Hostel karena, sederhana, sinopsis di sampul belakangnya menarik 😅

Kalo kamu terima titipan teman dari luar kota, disarankan datang pas hari kerja dan pagi2. Karena kalo udah weekend atau selewat jam kerja, susah buat nyari2 buku. Pengalaman pas preview sale tuh, ada ibu2 bawa buku Minecraft gede di troli-nya. Saya tanya dapet dari meja sebelah mana, dia sendiri lupa 😅 nyari2 sendiri tetep nggak nemu. Tapi pas kunjungan kedua ini muncul lah dia di meja picture book. Gitu deh kira2 gambaran situasinya.

Call me insane, tapi minggu depan saya pasti kesana lagi. Sekedar browsing dan baca2 buku. Menikmati aroma kertas dan syukur2 kalo nemu buku yang ada di bucket list. Heheh.

Dua buku udah selesai, sisa enam lagi. Saatnya menulis opini 📚 📝

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s